3. Terjemah Matan Al Jurumiyah Mubtada’ Khobar – Dzonna

3. Terjemah Matan Al Jurumiyah Mubtada’ Khobar – Dzonna

Bab Mubtada dan khabar

  • Mubtada adalah isim yang di-rafa’-kan yang terbebas dari amil-amil lafadzh
  • Khabar adalah isim yang di-rafa’-kan yang disandarkan kepada mubtada’.
  • Contohnya yaitu :

زَيْدٌ قَائِمٌ (Zaid berdiri)

الزَّيْدَانِ قَائِمَانِ (Dua orang Zaid berdiri)

الزَّيْدُونَ قَائِمُونَ (Zaid-zaid (orang-orang yang bernama zaid) berdiri)

  • Mubtada itu ada dua jenis, yaitu:
    1. Mubtada isim dzahir
    2. Mubtada isim dhamir
      • Mubtada isim dzahir itu sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya (seperti contoh di atas).
      • Sedangkan Mubtada isim dhamir itu ada dua belas, yaitu:

أَنَا وَنَحْنُ وَأَنْتَ وَأَنْتِ وَأَنْتُمَا وَأَنْتُمْ وَأَنْتُنَّ وَهوَ وهِيَ وَهُمَا وَهُمْ وَهُنَّ (saya, kami, kamu (lk), kamu (pr), kalian berdua, kalian (lk), kalian (pr), dia (lk), dia (pr), mereka berdua, mereka (lk), mereka (pr))

Contohnya :

أَنَا قَائِمٌ  saya berdiri

نَحْنُ قَائِمُوْنَ  kami berdiri

  • Khabar itu ada dua jenis, yaitu:
  1. Khabar mufrad
  2. Khabar ghair mufrad
  • Khabar mufrad itu contohnya زَيْدٌ قَائِمٌ (Zaid berdiri).
  • Sedangkan khabar ghair mufrad itu ada empat, yaitu :
    1. Jar dan majrur, contoh: زَيْدٌ فِى الدَّارِ (Zaid ada di dalam rumah)
    2. Dzharaf, contoh: وَزَيْدٌ عِنْدَكَ (Zaid ada di sisi mu)
    3. Fi’il beserta faa’ilnya, contoh: وَزَيْدٌ قَامَ اَبُوْهُ (Zaid itu berdiri bapaknya)
    4. Mubtada beserta khabarnya, contoh: وَزَيْدٌ جَارِيَتُهُ ذَاهِبَة (Zaid itu budaknya pergi)

 

Bab Amil-amil yang masuk kepada mubtada dan khabar

Amil-amil yang masuk kepada mubtada dan khabar itu ada tiga macam, yaitu:

  1. Kaana dan yang semisal Kaana
  2. Innna dan yang semisal Inna
  3. Dzhanna (dzhanantu) dan yang semisal Dzhanna
  • Kaana dan saudara-saudaranya

Kaana dan saudara-saudaranya itu me-rafa’-kan isim (mubtada) dan menashabkan khabar.

Kaana dan suadara-saudaranya adalah :

  1. كَانَ (ada,terjadi)
  2. أَمْسَى (memasuki waktu sore)
  3. أَصْبَحَ (memasuki waktu pagi)
  4. أَضْحَى (memasuki waktu dhuha)
  5. ظَلَّ (pada waktu siang)
  6. بَاتَ (pada waktu malam)
  7. صَارَ (menjadi)
  8. لَيْسَ (tidak)
  9. مَا زَالَ (senantiasa)
  10. مَا اِنْفَكَّ (senantiasa)
  11. مَا فَتِئَ (senantiasa)
  12. مَا بَرِحَ(senantiasa)
  13. مَا دَامَ (senantiasa)
  14. Termasuk juga tashrif (perubahan kata) dari kata-kata di atas, seperti :

كَانَ, وَيَكُونُ, وَكُنْ (telah terjadi, sedang terjadi, jadilah!)

وَأَصْبَحَ وَيُصْبِحُ وَأَصْبِح(telah memasuki waktu pagi, sedang memasuki waktu shubuh, masukilah waktu shubuh!)

Contohnya :

  • كَانَ زَيْدٌ قَائِمًا (Zaid telah berdiri)
  • وَلَيْسَ عَمْرٌو شَاخِصًا (‘Amr tidak pergi)
  • dan contoh lain yang serupa

Inna dan saudara-saudaranya itu me-nashab-kan mubtada dan me-rafa’-kan khabar

Inna dan saudara-saudaranya adalah :

  1. إِنَّ (sesungguhnya)
  2. أَنَ (sesungguhnya)
  3. لَكِنَّ (akan tetapi)
  4. كَأَنَّ (seakan-akan)
  5. لَيْتَ (andai)
  6. لَعَلَّ (agar, supaya)

Contohnya :

  • إِنَّ زَيْدًا قَائِمٌ (sesungguhnya Zaid berdiri)
  • وَلَيْتَ عَمْرًا شَاخِصٌ, (Andai ‘Amr pergi)
  • Dan contoh lain yang serupa.

Makna إِنَّ dan أَنَّ adalah untuk taukid (penekanan)

لَكِنَّ untuk istidraak (mempertentangkan)

كَأَنَّ untuk tasybih (penyerupaan)

لَيْتَ untuk tamanniy (pengandaian)

لَعَلَّ untuk tarajiy (pengharapan kebaikan) dan tawaqqu’ (ketakutan dari nasib buruk).

Zhanantu (zhanna) dan saudara-saudaranya itu me-nashab-kan mubtada dan khabar karena keduanya itu (mubtada dan khabar) adalah maf’ul bagi dzhanna dan saudara-saudaranya.

Zhanantu dan saudara-saudaranya itu adalah:

  1. ظَنَنْتُ (saya telah menyangka)
  2. وَحَسِبْتُ (saya telah mengira)
  3. وَخِلْتُ (saya telah membayangkan)
  4. وَزَعَمْتُ (saya telah menduga)
  5. وَرَأَيْتُ (saya telah melihat)
  6. وَعَلِمْتُ (saya telah mengetahui)
  7. وَوَجَدْتُ (saya telah mendapatkan)
  8. وَاتَّخَذْتُ (saya telah menjadikan)
  9. وَجَعَلْتُ (saya telah menjadikan)
  10. وَسَمِعْتُ (saya telah mendengar)

Contohnya:

ظَنَنْتُ زَيْدًا مُنْطَلِقًا، وَرَأَيْتُ عَمْرًا شاخصًا

(Aku telah menyangka Zaid pergi, Aku telah melihat ‘Amr pergi) dan contoh lain yang menyerupainya.

About author

Related Articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *