4. Terjemah Matan Al Jurumiyah Na’at – Athaf – Taukid

4. Terjemah Matan Al Jurumiyah Na’at – Athaf – Taukid

Bab Na’at (sifat)

Na’at (sifat) itu mengikuti yang disifati pada keadaan rafa’, nashab, khafad, ma’rifat, dan nakirah nya, Contohnya:

  1. قَامَ زَيْدٌ اَلْعَاقِلُ – (Zaid yang berakal telah berdiri)
  2. وَرَأَيْتُ زَيْدًا اَلْعَاقِلَ – (Aku melihat zaid yang berakal)
  3. وَمَرَرْتُ بِزَيْدٍ اَلْعَاقِلِ – (Aku berjalan bersama zaid yang berakal)
  • Ma’rifat (kata khusus) itu ada lima, yaitu:
  1. Isim Dhamir (kata ganti), contohnya : أَنَا (saya) dan أَنْتَ (kamu).
  2. Isim Alam (nama), contohnya: (Zaid) زَيْدٍ danمَكَّةَ (mekkah).
  3. Isim Mubham (kata tunjuk), contohnya : (ini, mudzakkar) هَذَا, (ini, muanats) هَذِهِ, (ini, banyak) هَؤُلَاءِ
  4. Isim yang terdapat alif lam (al), contohnya: (laki-laki) اَلرَّجُلُ dan (anak muda/pembantu) الْغُلَامُ
  5. Isim yang di-idhafahkan kepada salah satu dari keempat isim ma’rifat ini (isim Dhami, isim alam. Isim mubham, dan isim yang terdapat alif lam)
  • Nakirah (kata umum) adalah setiap isim yang tersebar (beraneka ragam) pada jenisnya ,tidak tertentu pada sesuatupun. Ringkasnya, nakirah adalah setiap isim yang dapat menerima alif lam, contohnya: (laki-laki) اَلرَّجُلُ dan (anak muda) الْغُلَامُ

Bab ‘Athaf

Huruf ‘athaf ada sepuluh, yaitu :

  1. وَ (dan)
  2. فَ (maka)
  3. ثُمَّ (kemudian)
  4. أَوْ (atau)
  5. أَمْ (ataukah)
  6. إِمَّا (adakalanya)
  7. بَلْ (bahkan)
  8. لَا (tidak)
  9. لَكِنْ (akan tetapi)
  10. حَتَّى فِي بَعْضِ اَلْمَوَاضِعِ (Hatta “Sehingga”) pada sebagian tempat)
  • Jika kamu athaf-kan dalam keadaan rafa’ maka kamu rafa’a-kan, dalam keadan nashab maka kamu nashab-kan, dalam keadaan khafad maka kamu khafadh-kan, dalam keadaan jazm maka kamu jazm-kan.

Contohnya :

  1. قَامَ زَيْدٌ وَعَمْرٌو – Zaid dan ‘Amr telah berdiri
  2. وَرَأَيْتُ زَيْدًا وَعَمْرًا – Aku melihat Zaid dan ‘Amr
  3. وَمَرَرْتُ بِزَيْدٍ وَعَمْرٍو – Aku berjalan bersama Zaid dan ‘Amr
  4. وَزَيْدٌ لَمْ يَقُمْ وَلَمْ يَقْعُدْ – Zaid sedang tidak berdiri, tidak pula duduk

Bab Taukid (menekankan atau menguatkan)

Taukid itu mengikuti yang diperkuat dalam keadaan rafa’-nya, nashab-nya, khafadh-nya, dan ma’rifah-Nakirah-nya.

Taukid itu telah tertentu lafadzh-lafazhnya, yaitu :

  1. اَلنَّفْسُ – diri
  2. وَالْعَيْنُ – diri
  3. وَكُلُّ – setiap
  4. وَأَجْمَعُ – seluruh
  5. Dan yang mengikuti ajma’u, yaitu:

أَكْتَعُ، وَأَبْتَعُ، وَأَبْصَعُ (semuanya bermakna seluruh)

Contohnya :

قَامَ زَيْدٌ نَفْسُهُ, وَرَأَيْتُ اَلْقَوْمَ كُلَّهُمْ, وَمَرَرْتُ بِالْقَوْمِ أَجْمَعِينَ

(Zaid benar-benar telah berdiri, Aku benar-benar melihat semua orang, Aku benar-benar berjalan dengan semua orang).

About author

Related Articles

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *